Blog Info Bisnis Solo Info Wisata Solo

Sejarah Penamaan Solo dari Surakarta

kota solo

Sejarah penamaan kota Solo dari Surakarta? Yuk cari tahu di artikel ini. Sering kali muncul pertanyaan, terutama dari mereka yang bukan warga Solo, “Apa beda Solo dan Surakarta?”. Warga Solo sendiri pun banyak yang tidak tahu jawabannya. Padahal kedua nama itu berhubungan erat dengan hari jadi Kota Solo.

Sejarah Kota Solo bermula tatkala Keraton Kartosuro mengalami kehancuran akibat serbuan pemberontak Kerajaan Mataram. Akhirnya Pakubuwana II menunjuk beberapa orang untuk mencari tempat yang akan digunakan sebagai pusat pemerintahan kerajaan yang baru. Pada mulanya, ada tiga tempat usulan, yaitu : Desa Kadipala, Desa Sala dan Desa Sana Sewu.

Pakubuwana pun memilih Sala sebagai lokasi pindahnya pusat pemerintahan. Ia pun menamainya Surakarta Hadiningrat. Dan pada 17 Februari 1745 pusat pemerintahan Kerajaan Mataram dipindahkan ke Surakarta. Perpindahan ini pun dirayakan dengan kirab besar-besaran dan diperingati sebagai hari jadi Kota Solo.

Di Desa Sala itulah mulai dibangun peradaban baru. Disebut Desa Sala karena di desa tersebut terdapat seorang tokoh masyarakat yang arif dan bijaksana bernama Kyai Sala. Selain itu desa tersebut juga dipenuhi dengan pohon Sala atau pohon Tom atau Nila, namun ada juga yang menyebutnya sejenis pohon Pinus.

Perubahan dari nama Sala menjadi Solo terjadi karena ada kesalahan pelafalan dari orang-orang Belanda yang kala itu masih menguasai wilayah Indonesia. Akhirnya, karena saking seringnya dilafalkan sebagai Solo, maka nama itu menjadi kian melekat di telinga orang-orang.

sumber : www.geonusantara.org

Jalan-jalan di Solo pastikan sewa mobil Solo hanya di HSN Trans

Sharing is caring!